Laman

Rabu, 11 April 2012

Kebanyakan Pria Impoten Menderita Migren

Gangguan ereksi alias impotensi ternyata memiliki kaitan dengan migren. Dalam studi yang dilakukan peneliti dari Taiwan terungkap bahwa 63 persen pria yang mengalami kesulitan ereksi lebih sering menderita migren dibandingkan dengan pria yang alat vitalnya berfungsi baik.

Dr Tobias Kohler dari Southern Illinois University School of Medicine, yang fokus mengamati masalah fungsi seksual pria dan kesuburan, mengatakan bahwa ia baru kali pertama mendengar soal hubungan antara migrain dan impotensi.

"Ini merupakan korelasi yang sangat menarik, tetapi tidak berarti bahwa keduanya (impotensi dan migren) memiliki hubungan sebab akibat," kata Kohler, yang tidak terlibat dalam penelitian tersebut.

Peneliti studi mengungkapkan belum mengetahui secara pasti bagaimana hubungan antara impotensi dan sakit kepala saling memengaruhi. Pada perempuan justru sebaliknya. Para peneliti menemukan bahwa migren terkait dengan masalah disfungsi seksual pada wanita. Temuan ini dipublikasikan dalam journal Cephalalgia.

"Sampai saat ini tidak pernah ada studi yang mencoba untuk mengeksplorasi hubungan antara migrain dan disfungsi ereksi," kata Dr Chao-Yuan Huang dari National Taiwan University College of Medicine dan rekan.

Dalam kajiannya, Huang dan rekan mengumpulkan informasi dari 23.000 orang yang terdaftar dalam national database of insurance di Taiwan. Sekitar 5.700 laki-laki telah didiagnosa menderita disfungsi ereksi, yaitu ketidakmampuan untuk mendapatkan atau mempertahankan ereksi.

Kemudian, peneliti mencoba mencari tahu perbedaan antara pasien dengan impotensi (5.700 pria) dengan mereka yang tidak mengalami impotensi (sekitar 17.000 pria).

Hasil menunjukkan bahwa, di antara pria dengan disfungsi ereksi sebanyak 245 orang atau 4,25 persen, telah didiagnosis dengan sakit kepala tipe migren. Sedangkan pada kelompok tanpa masalah disfungsi ereksi, 457 laki-laki atau 2,64 persen, didiagnosa menderita migren.

Setelah peneliti mempertimbangkan perbedaan antara kedua kelompok, termasuk penyakit jantung dan diabetes, mereka menemukan bahwa pasien dengan disfungsi ereksi 1,63 kali lebih mungkin untuk didiagnosa migren.

Dalam kajiannya, peneliti juga memperkirakan bahwa pria berusia 30 tahun dengan disfungsi ereksi, dua kali lebih mungkin untuk tidak didiagnosa migren.

"Seperti telah diketahui, sakit kronis dapat menyebabkan disfungsi seksual. Penjelasan ini mungkin dapat dijadikan alasan untuk melihat bagaimana sakit kronis berhubungan dengan nyeri kepala," katanya

Para peneliti juga menduga bahwa senyawa dopamin pada otak turut berkontribusi dan terlibat dalam memicu migren dan masalah fungsi seksual. Penyebab lain mungkin bisa disebabkan karena orang dengan migren menggunakan obat yang dapat mengganggu fungsi seksual mereka.

"Penelitian ini baik dilakukan, tetapi hasilnya perlu dibandingkan dengan riset lainnya, sebelum kita benar-benar memasukkan migrain sebagai faktor risiko untuk disfungsi ereksi atau sebaliknya," sambung Dr Ege Serefoglu dari Tulane University School of Medicine.

Pengobatan akupunktur kini telah hadir di kota Medan. Bagi para pasien yang mengalami gangguan ereksi, seperti kurang maksimal, disfungsi ereksi, ejakulasi dini, menambah volume dan kualitas sprema, ingin mendapat keturunan maupun kesuburan, impotensi maupun menambah ukuran penis akibat penyumbatan aliran darah dapat melakukan terapi di "Accurate" Health Center Medan.

"Accurate" Health Center Medan adalah pusat pengobatan akupunktur yang memadukan beberapa jenis pengobatan, seperti pijat, refleksi kaki, terapi bekam, fisioterapi maupun hipnoterapi dapat membantu anda memperbaiki fungsi ereksi pria. Pengobatan di "Accurate" Health Center juga akan menambah beberapa ramuan tradisional Cina untuk melengkapi proses terapi. Tanpa efek samping, tidak menggunakan bahan kimin dan aman.

Hubungi "Accurate" Health Center untuk penangananya.

"Accurate" Health Center Medan
Jl. Tilak No. 76 (Simpang Demak)
Telp. (061) 7322480
Medan

Website : http://www.accuratehealth.blogspot.com


1 komentar: